cool to share

Monday, May 25, 2009

ini masa diaorang... nasib kita belom tahu lagi..

Hari ini pabila membuka email saya, saya agak terkejut bila menerima email dari 'rakan baru' yang menghantar gambar suaminya dengan perempuan lain. Minggu lepas hari Rabu, rakan baru yang merupakan seorang isteri mengadu dan menceritakan luahan hati dan perasaan kecewanya terhadap suami yang selama ini ditatang bagai minyak yang penuh, namun curang jua di belakang isteri.Saya sebenarnya amat kagum ketabahan dirinya yang menerima ujian demi ujian dengan sabar dan tabah. Ayat-ayatnya penuh dengan kekecewaan dan kesedihan.

Pelik juga bunyi cerita ini, bila seorang isteri yang tidak mengenali saya dan begitu juga sebaliknya, menolak rasa malu dengan menceritakan segala perbuatan suaminya kepada saya. Sebenarnya saya memang mengenali suaminya sebagai rakan sekerja tetapi tidak berhasrat pun untuk masuk campur dalam urusan rumah tangga orang walaupun tahu tentang cerita kecurangan yang pertama tetapi telahpun kembali kepangkal jalan. Namun ada lagi rupanya rentetan kecurangan itu dengan perempuan lain pula. Saya sememangnya dapat membayangkan perasaan kecewa isterinya yang telah memberi peluang namun peluang itu tidak dihargai suaminya langsung.

Disamping menyuruhnya bersabar dan jangan terus memikirkan jalan terakhir iaitu berpisah, saya menasihatnya dengan memberi beberapa tips kepada wanita tersebut antaranya mula bergaya dan menghias diri sendiri dan jangan terlalu kedekut untuk mengeluarkan sedikit wang utk membeli losyen , powder atau perfume untuk diri sendiri. Saya tahu gaji dan kerjanya yang stabil dlm gomen maka itulah sebab saya menyuruhnya bergaya kerana dia bukannya tak cantek malah lebih cantek jika dirias dari wanita yang suaminya 'flirt'. Walaupun setiap hari baju dan makan minumnya tersedia, jangan lupa suami juga perlu dibelai dan dimanja , sesekali mengurut badannya adalah sesuatu yang paling disukai sang suami.

Sebagai orang luar, saya harus menghargai kepercayaan orang lain kepada saya dan cuba menjadi pendengar terbaik dan memberi motivasi dan harapan setakat yang termampu. Dan yang terpenting tidak menghebahkan cerita keaiban ini kepada orang. Sayang jika pasangan yang masih muda ini gagal mempertahankan rumahtangga mereka yang dibina atas dasar cinta dan dikurniakan 2 anak perempuan yang comel dan kini isterinya itu sarat 7 bulan.

Ini masa diaorang di mana Allah SWT menguji rumahtangga mereka. Sebagai manusia biasa, semua pengalaman buruk orang lain saya jadikan iktibar dan sempadan, di samping memohon kepada Allah SWT agar janganlah saya diuji sebegitu. Namun kita sekadar berusaha dan merancang, di masa hadapan hanya Allah SWT sahaja yang Maha Mengetahui.

Kepada wanita diluar sana yang mengalami masalah2 ini saya harap bersabar dan memberi peluang kepada suami agar dia bisa nampak jalan pulang. Janganlah terus-terusan menyerang dan mengherdik mereka , kelak suami yang hampir insaf akan berpaling terus meninggalkan kita.

2 comments:

NoRT said...

kdg2 ada perkara yg berpunca dari isteri... tapi tanpa disedari isteri yg mendorong suami wat cam tu..

shila said...

nort, if u an shre ur experecience/comment pun bagus jugak, sebab nak jugak dengar pndpat dari pihak lelaki